Persoalan Agama: Sunat rahsiakan status anak luar nikah (BERITA HARIAN ONLINE 3/10/2010)

ZURIAT adalah amanah Allah dan seharusnya dipelihara dan didik dengan sempurna. - Gambar Hiasan

Ibu berzina sudah taubat nasuha, zuriat tak sah taraf jangan dicaci

SAYA ingin meminta pandangan mengenai status anak luar nikah. Wajarkah status anak itu dirahsiakan daripada pihak lelaki atau bakal suami kerana bimbang ia boleh mendatangkan aib jika diketahui lelaki berkenaan? Sekiranya dirahsiakan dikhuatiri lambat laun pasangan akan tahu dan mendatangkan masalah. Apakah harus dilakukan? Adakah berterus terang cara terbaik atau patutkah mendiamkan diri dan merahsiakan perkara itu daripada pengetahuan bakal suami. 

Insan Dilema.


Dalam Islam, tiada istilah anak lahir di luar nikah itu dengan anak haram. Jika ada yang mengatakan istilah itu ada, sila cari dalam kitab suci al-Quran atau hadis Rasulullah SAW yang menyebutnya demikian.
Sebenarnya, kedudukan anak ini sama saja dengan anak yang lain. Kemuliaan seseorang di sisi Allah SWT berdasarkan ketakwaannya. Ia juga bukan kerana soal keturunan atau asal usulnya. 

Firman Allah SWT dalam surah al-Hujurat ayat-13 yang bermaksud: “Sesungguhnya orang yang paling mulia antara kamu di sisi Allah SWT ialah yang paling bertakwa.” 

Perlu diingat, anak ini tidak berdosa kerana yang berdosa adalah ibunya. Seharusnya, anak ini tidak turut berdosa hanya disebabkan dosa ibunya. Seperti firman Allah SWT dalam surah al-An’am ayat 164: “Dan tidaklah menanggung dosa oleh seseorang akan dosa orang lain.” 

Ibunya pula, jika ia sudah taubat dengan taubat nasuha, maka sucilah si ibu terbabit daripada dosanya dengan maghfirah (keampunan) daripada Allah SWT. Kita tidak boleh mencacinya, baik terhadap anak itu atau ibunya akibat kesilapan yang pernah dilakukan sebelum ini. 
Diriwayatkan daripada Abi Hurairah, Rasulullah SAW bersabda: “Apabila sudah berzina seorang hamba perempuan, maka nyatalah zinanya, maka hendaklah dideranya sebagai hukuman dan janganlah dicacinya. Kemudian jika ia berzina pula kali kedua, hendaklah dideranya sebagai hukuman dan janganlah dicacinya. Kemudian jika ia berzina kali ketiga, hendaklah dijualnya walaupun dengan (harga) tali dari bulu.” 

Oleh itu, apabila kita mengetahui keadaan dan kedudukan asal usul seseorang yang kurang baik, sunat bagi kita sembunyikan perkara itu dan jangan dihebahkan baik yang berkepentingan atau pun kepada yang lainnya. Kecuali ketika mana ia berbuat mungkar, maka wajib diingkari. Wallahua’lam. 


nota noti : semoga menjadi pengajaran kepada kita.. 

Glitter Words

Comments

  1. mereka tidak bersalah...masyarakat pun tk patut salahkan mereka kan...

    ReplyDelete

Post a Comment

Komen jee... jgn takot. ahakzzz

Popular posts from this blog

PERTANDINGAN KOLAJ ANJURAN PERPUSTAKAAN JPS 24/3/2017

SUMPAH CINTAKU - ASFAN SHAH

SALAM 1 MAC 2017